Tag Archives: Sunda

Cireumis

Cireumis

Masih keneh aya nu nyalangkrung, cireumis kamari.
Nu tembong na pucuk eurih, tapak ibun janari.
Masih keneh aya nu can leungit, asih anu mulih.
Remen kaseuit-seuit, na pucuk ati.
Naha ieu hate, hese rek patebih.
Moal benang rek kasilih, najan aya gagantina.
Lain rek ngabeda-beda, tapi dalah anu ngungkit.
Nu tembong ngan ukur nu indit.
Lami mulih dipundut Yang Widi.
Ukur kari tutunggul, ubar tilam kaeling.
Ukur jajap pangdu’a, mugi aya pangampura gusti.

Basa teh Ciciran Bangsa

Kumpulan Pupuh Sunda

Dari sedikit penglihatan mencoba menorehkan selintas pemikiran berkaitan dengan penggunaan bahasa daerah (Basa Sunda). Saat ini kepedulian masyarakat khususnya para remaja terhadap Bahasa Sunda mulai berkurang, kecenderungan ini tidak hanya terjadi pada komunitas masyarakat perkotaan, tetapi juga diperkampungan. Satu contoh saja penggunaan Bahasa Sunda dalam kehidupan sehari-hari dimana tempat saya menghirup udara rasanya terus berkurang terutama dikalangan remaja. Benar atau tidak, entahlah. Atau mungkin hanya perasaan saja. (thinking)

Banyak faktor yang sangat mempengaruhi kebiasaan/budaya berbahasa daerah tersebut, diantaranya banyaknya pendatang dari luar daerah dalam rangka mengenyam pendidikan atau sekedar mencari kerja sehingga secara tidak langsung menuntut untuk menggunakan bahasa persatuan yang dibutuhkan. Untuk alasan tersebut tentunya wajib dijunjung tinggi dan memang harus dilakukan dengan semestinya. Bagaimana pun bahasa persatuan menjadi alat yang vital diperlukan dalam bekomunikasi, entah itu bahasa nasional kita “Bahasa Indonesia” atau pun bahasa internasional “Bahasa Inggris”.

Jampe-Jampe Harupat

Hariring tengah peuting mun budak nyaring
Lumayan keur mepees sora nu ngajelenging  :-D

Jampe-Jampe Harupat

Jampe-jampe harupat
Geura gede geura lumpat
Sing jauh tina maksiat anaking
Ngarah salamet akherat

Jampe-jampe harupat
Geura gede geura lumpat
Susah senang omat sholat anaking
Beunghar kade poho zakat