Jalan Braga Bandung

Jalan Braga Bandung

Jalan Braga – Hetty Koes Endang

Jalan Braga jalan intelek
Tidak boleh masuk keretek
Becak roda bemo honda jalana muter
Ber datang ti kaler har kaburu lieur

Jalan Braga mobil plat beureum
Perhiasan emasna reunceum
Tahan harga jaga gengsi meuli tarasi
Duh kukurilingan har teu beubeunangan

Jalan Braga tempat shoping jalma gede
Soal harga itumah soal sepele
Tontonan nu gratis pamer mode nu gareulis
Dulak dilak ucad aced nu nenjokeun panas tiris

Jalan Braga tetep teu robah
Teu galider tahan sajarah
Gunta ganti henteu niru cara nu sejen
Tuh jalan nu paten hey jalan konsekwen

Jalan Braga heurin ka gigir
Satengahna beak ku parkir
Pareung macet lalu lintas
Hese rek mundur, duh baeud nu ngatur, keun wayahna sabar

Jalan Braga jadi jalan kelas hiji
Jadi catur pangimpian urang sisi
Usuk perdagangan urat nadi kota kembang
Pageuh kuat jalan braga ngarojong ka balarea

Jalan Braga tetep teu robah
Teu galider tahan sajarah
Gunta ganti henteu niru cara nu sejen
Tuh jalan nu paten hey jalan konsekwen

Jalan Braga heurin ka gigir
Satengahna beak ku parkir
Pareung macet lalu lintas
Hese rek mundur, duh baeud nu ngatur, keun wayahna sabar

Jalan Braga jadi jalan kelas hiji
Jadi catur pangimpian urang sisi
Usuk perdagangan urat nadi kota kembang
Pageuh kuat jalan braga ngarojong ka balarea.

Jalan Braga Bandung

Jalan Braga Bandung Jalan Braga adalah nama sebuah jalan utama di kota Bandung, Indonesia. Nama jalan ini cukup dikenal sejak masa pemerintahan Hindia-Belanda. Sampai saat ini nama jalan tersebut tetap dipertahankan sebagai salah satu maskot dan obyek wisata kota Bandung yang dahulu dikenal sebagai Paris van Java.

Pertokoan yang berada di sisi kanan kiri Jalan Braga Bandung memiliki arsitektur dan tata kota yang tetap mempertahankan ciri arsitektur lama pada masa Hindia Belanda. Tata letak pertokoan tersebut mengikuti model yang ada di Eropa sesuai dengan perkembangan kota Bandung pada masa itu (1920-1940-an) sebagai kota mode yang cukup termasyhur seperti halnya kota Paris pada saat itu.

Seperti yang ada pada wikipedia. Awalnya Jalan Braga Bandung adalah sebuah jalan kecil di depan pemukiman yang cukup sunyi sehingga dinamakan Jalan Culik karena cukup rawan, juga dikenal sebagai Jalan Pedati (Pedatiweg) pada tahun 1900-an. Jalan Braga menjadi ramai karena banyak usahawan-usahawan terutama berkebangsaan Belanda mendirikan toko-toko, bar dan tempat hiburan di kawasan itu seperti toko Onderling Belang. Kemudian pada dasawarsa 1920-1930-an muncul toko-toko dan butik (boutique) pakaian yang mengambil model di kota Paris, Perancis yang saat itu merupakan kiblat model pakaian di dunia. Dibangunnya gedung Societeit Concordia yang digunakan untuk pertemuan para warga Bandung khususnya kalangan tuan-tuan hartawan, Hotel Savoy Homann, gedung perkantoran dan lain-lain di beberapa blok di sekitar jalan ini juga meningkatkan kemasyhuran dan keramaian jalan ini.

Namun sisi buruknya adalah munculnya hiburan-hiburan malam dan kawasan lampu merah (kawasan remang-remang) di kawasan ini yang membuat Jalan Braga Bandung sangat dikenal turis. Dari sinilah istilah kota Bandung sebagai kota kembang mulai dikenal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *